Akhirnya Ketahuan, Ukuran Hiu Raksasa Prasejarah

Hiu raksasa prasejarah | Stock Images

HARNAS.ID – Hingga saat ini, hanya panjang hiu raksasa legendaris Megalodon yang diperkirakan. Namun, sebuah studi baru yang dipimpin oleh University of Bristol dan Swansea University yang dirilis pada 3 September 2020 telah mengungkap ukuran sisa tubuhnya, termasuk sirip yang sebesar manusia dewasa.

Awalnya memang ada antusias tinggi dalam menentukan ukuran hiu terbesar, tetapi hal ini sulit dilakukan untuk bentuk fosil yang hanya memiliki gigi. Saat ini, hiu yang paling menakutkan yang masih hidup adalah Great White, dengan panjang lebih dari enam meter (20 kaki), yang menggigit dengan kekuatan dua ton.

Kerabat fosilnya, hiu gigi besar Megalodon, “bintang film Hollywood”, hidup dari 23 hingga sekitar tiga juta tahun lalu, lebih dari dua kali panjang Great White dan memiliki kekuatan gigitan lebih dari sepuluh ton. Fosil Megalodon sebagian besar adalah gigi pemotong berbentuk segitiga yang lebih besar dari tangan manusia.

Jack Cooper, yang baru saja menyelesaikan MSc dalam Paleobiologi di Sekolah Ilmu Bumi Universitas Bristol, dan rekan dari Bristol dan Swansea menggunakan sejumlah metode matematika untuk menentukan ukuran dan proporsi monster ini, dengan membuat perbandingan yang dekat dengan keanekaragaman kerabat yang hidup dengan kesamaan ekologis dan fisiologis dengan Megalodon.

Proyek ini diawasi oleh pakar hiu Dr. Catalina Pimiento dari Swansea University dan Profesor Mike Benton, ahli paleontologi di Bristol. Dr Humberto Ferrón dari Bristol juga berkolaborasi. Temuan mereka dipublikasikan hari ini di jurnal Scientific Reports.

Jack Cooper berkata, “Saya selalu tergila-gila dengan hiu. Sebagai seorang sarjana, saya telah bekerja dan menyelam dengan Great Whites di Afrika Selatan –dilindungi oleh sangkar baja tentunya. Perasaan bahayanya seperti itu, tetapi hiu juga begitu hewan yang cantik dan beradaptasi dengan baik, membuat mereka sangat menarik untuk dipelajari.

“Megalodon sebenarnya adalah hewan yang menginspirasi saya untuk menekuni paleontologi di usia enam tahun, jadi saya ke bulan untuk mendapatkan kesempatan mempelajarinya. Ini adalah proyek impian saya. Tetapi untuk mempelajari seluruh hewan itu sulit mengingat yang kami miliki hanyalah banyak gigi yang terisolasi,” lanjut Cooper.

Sebelumnya, fosil hiu yang dikenal secara resmi sebagai Otodus megalodon ini hanya dibandingkan dengan Great White. Jack dan rekan-rekannya, untuk pertama kalinya, memperluas analisis ini dengan memasukkan lima hiu modern.

Dr Pimiento menambahkan, “Megalodon bukanlah nenek moyang langsung dari Great White tetapi sama-sama terkait dengan hiu makropredatori lainnya seperti Makos, hiu Salmon dan hiu Porbeagle, serta Great White. Kami mengumpulkan pengukuran mendetail dari kelima hiu tersebut untuk membuatnya prediksi tentang Megalodon.”

Sementara, Profesor Benton menambahkan, “Sebelum kami dapat melakukan apa pun, kami harus menguji apakah kelima hiu modern ini berubah proporsinya saat mereka dewasa. Jika, misalnya, mereka seperti manusia, di mana bayi memiliki kepala besar dan kaki pendek, kami akan melakukannya. mengalami kesulitan dalam memproyeksikan proporsi dewasa untuk hiu besar yang punah.

“Tapi kami terkejut, dan lega, menemukan bahwa sebenarnya bayi dari semua hiu pemangsa modern ini berawal sebagai hiu dewasa kecil, dan mereka tidak berubah proporsinya saat bertambah besar.”

Pandangan ini diimbuhi oleh Jack Cooper , “Ini berarti kita dapat dengan mudah mengambil kurva pertumbuhan dari lima bentuk modern dan memproyeksikan bentuk keseluruhan saat mereka semakin membesar –hingga panjang tubuh 16 meter.”

Hasil penelitian menunjukkan bahwa megalodon Otodus sepanjang 16 meter kemungkinan memiliki kepala bulat sepanjang 4,65 meter, sirip punggung sekitar 1,62 meter dan tinggi sekitar 3,85 meter. Ini berarti manusia dewasa dapat berdiri di atas punggung hiu ini dan tingginya hampir sama dengan sirip punggung.

Rekonstruksi ukuran bagian tubuh Megalodon merupakan langkah mendasar menuju pemahaman yang lebih baik tentang fisiologi raksasa ini, dan faktor intrinsik yang mungkin membuatnya rentan terhadap kepunahan.

Editor: A Gener Wakulu

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here