Ilustrasi uang rupiah dan dolar AS | ANTARA FILES

HARNAS.ID – Nilai tukar (kurs) rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada awal pekan berpotensi menguat seiring dengan harapan cairnya paket stimulus di Amerika Serikat (AS).

Pada pukul 9.40 WIB, rupiah bergerak menguat 35 poin atau 0,25 persen ke posisi Rp14.165 per dolar AS dari posisi penutupan hari sebelumnya Rp14.200 per dolar AS.

Kepala Riset dan Edukasi Monex Investindo Futures Ariston Tjendra mengatakan, harga aset berisiko terlihat positif pagi ini.

“Harapan terhadap dirilisnya stimulus fiskal baru Amerika Serikat dan tercapainya kesepakatan Brexit mendorong penguatan harga,” ujar Ariston dilansir Antara, Senin (28/12/2020).

Pemberian stimulus fiskal dikabarkan berjumlah 900 miliar dolar AS dan di-bundle dengan anggaran belanja pemerintah untuk satu tahun hingga September 2021sebesar 1,4 triliun dolar AS. Ini akan setara dengan bantuan langsung tunai sebesar 600 dolar AS per orang.

Namun paket stimulus tersebut masih tersendat pada persetujuan dari Presiden AS Donald Trump yang ingin menaikkan bantuan langsung tunai 2.000 dolar AS per orang dan 4.000 dolar AS per orang untuk pasangan yang menikah.

“Dari dalam negeri, berita soal meningginya kasus COVID-19 yang bisa memicu pengetatan aktivitas , bisa menahan penguatan rupiah,” kata Ariston.

Pada Minggu (27/11/2020) kemarin, terjadi penambahan 6.528 kasus COVID-19 baru di Indonesia. Rasio dari kasus terkonfirmasi per jumlah tes atau positivity rate mencapai 22,2 persen.

Saat ini akumulasi kasus COVID-19 berjumlah 713.365 kasus. Pasien sembuh sebanyak 583.676 pasien atau 81,8 persen recovery rate.

Ariston memperkirakan hari ini rupiah bergerak di kisaran Rp 14.100 per dolar AS hingga Rp14.250 per dolar AS.

Pada Rabu (23/12/2020) lalu, rupiah ditutup menguat 5 poin atau 0,04 persen ke posisi Rp14.200 per dolar AS dari posisi penutupan hari sebelumnya Rp14.205 per dolar AS.

Editor: Aria Triyudha

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here