Ilustrasi uang rupiah dan dolar AS | ANTARA FILES

HARNAS.ID – Nilai tukar (kurs) rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada perdagangan awal tahun menguat tajam didukung sentimen positif global. Pada pukul 9.56 WIB, rupiah bergerak menguat 170 poin atau 1,21 persen ke posisi Rp 13.880 per dolar AS dari posisi penutupan hari sebelumnya Rp 14.050 per dolar AS.

“Rupiah mungkin bisa menguat terhadap dolar AS di awal perdagangan tahun 2021 ini karena berbagai sentimen positif seperti ekspektasi stimulus lanjutan AS, tercapainya kesepakatan Brexit dan mulai gencarnya vaksinasi COVID-19 di dunia,” kata Kepala Riset dan Edukasi Monex Investindo Futures Ariston Tjendra di Jakarta, Senin (4/1/2021).

Menurut Ariston, sentimen tersebut mendorong pelaku pasar untuk masuk ke aset berisiko. Indeks dolar AS juga masih tertekan di area 89. Nilai tukar mayor dan mata uang negara berkembang umumnya bergerak menguat terhadap dolar AS.

“Dari Tanah Air, pasar akan mewaspadai laporan kenaikan kasus COVID-19 yang bila menimbulkan kebijakan pembatasan, bisa mendorong pelemahan rupiah,” ujar Ariston.

Ariston memperkirakan pada akhir tahun rupiah bergerak di kisaran Rp 13.900 per dolar AS hingga Rp 14.100 per dolar AS. Pada Rabu (30/12/2020) lalu rupiah ditutup menguat 80 poin atau 0,57 persen ke posisi Rp 14.050 per dolar AS dari posisi penutupan hari sebelumnya Rp 14.130 per dolar AS.

Editor: Ridwan Maulana

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here