LIFESTYLE Borong Nominasi Piala Citra, Joko Anwar Ungkap Misi Berkarya

Borong Nominasi Piala Citra, Joko Anwar Ungkap Misi Berkarya

Sutradara Joko Anwar | IST

HARNAS.ID – Film “Perempuan Tanah Jahanam” karya sutradara Joko Anwar memborong nominasi Piala Citra di Festival Film Indonesia 2020 yang diumumkan semalam. “Perempuan Tanah Jahanam” memecahkan rekor nominasi terbanyak sepanjang sejarah Festival Film Indonesia.

Joko Anwar dikutip Antara, Minggu (8/11/2020) mengatakan, merasa senang dan bersyukur mendapatkan pengakuan dari rekan-rekan sesama pekerja film. Menurut dia, ini kehormatan yang sangat besar.

Dua film Joko Anwar masuk nominasi Piala Citra tahun ini, yakni “Perempuan Tanah Jahanam” dan “Ratu Ilmu Hitam” yang mendapatkan lima nominasi. “Perempuan Tanah Jahanam” masuk nominasi untuk kategori Film Cerita Panjang Terbaik, dan Sutradara Terbaik.

Pemeran Utama Perempuan Terbaik, Pemeran Utama Pria Terbaik, Penulis Skenario Asli Terbaik, Pemeran Pendukung Pria Terbaik, Pemeran Pendukung Wanita Terbaik, Pengarah Sinematografi Terbaik, dan Pengarah Artistik Terbaik.

Selain itu Penata Efek Visual Terbaik, Penyunting Gambar Terbaik, Penata Suara Terbaik, Penata Musik Terbaik, Pencipta Lagu Tema Terbaik, Penata Busana Terbaik, dan Penata Rias Terbaik.

Sementara “Ratu Ilmu Hitam” mendapat nominasi untuk kategori Penulis Skenario Adaptasi Terbaik, Pemeran Pendukung Pria Terbaik, Penata Efek Visual Terbaik, Penyunting Gambar Terbaik dan Penata Rias Terbaik.

Joko mengatakan, genre horor kerap dimasukkan ke kategori kasta terendah perfilman Indonesia. Lewat karyanya, Joko punya misi membuktikan bahwa tidak ada kasta dalam film.

“Genre apa pun kalau dibuat sungguh-sungguh, hasilnya baik, akan bisa dianggap rata dengan genre lain,” kata Joko.

“Perempuan Tanah Jahanam” adalah film yang dikerjakan serius dan hasilnya menggembirakan. Setelah tayang pada September 2019 di Indonesia, film yang sudah ditonton 1,8 juta orang ini juga diputar di bioskop mancanegara.

“Minggu lalu ‘Perempuan Tanah Jahanam’ peringkat kelima box office Thailand,” ujar Joko.

Joko berharap film horor Tanah Air bisa menciptakan rasa penasaran penonton mancanegara akan film-film buatan Indonesia lainnya. Dia menyebut, tren film horor dari Jepang terjadi pada era 90-an, dilanjutkan dengan film horor Prancis dan Thailand pada era 2000-an.

“Siapa tahu sekarang bisa ada horrorwave dari Indonesia yang bisa membuat audiens luar jadi pasar kita untuk film Indonesia. Itu misinya,” tuturnya.

Editor: Ridwan Maulana

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here