Ilustrasi minuman bir | ANTARA FILES

HARNAS.ID РPusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Menular (CDC) Kota Tinjin, China, menemukan  bir impor yang tercemar COVID-19.

Menurut pernyataan CDC, hasil tes sampel bir yang diimpor dari Amerika Serikat di Distrik Ninghe, Kota Tianjin, menunjukkan positif COVID-19.

Sebagaimana dikutip Antara, Rabu (27/1/2021), bir tersebut terdeteksi positif sebelum dilempar ke pasar.

Selain bir, beberapa makanan dan minuman yang hendak dipasarkan menjelang perayaan Imlek di China juga ditemukan berisi kandungan COVID-19.

Di Distrik Liangxi, Kota Wuxi, Provinsi Jiangsu, beberapa buah ceri impor juga terkontaminasi COVID-19.

Hal yang sama juga ditemukan di perusahaan importir di Kota Shijiazhuang, Provinsi Hebei.

Kemudian petugas CDC Kota Zhoushan, Provinsi Zhejiang, juga mendapati sisi dalam dinding kontainer udang merah beku yang didatangkan dari Argentina terkontaminasi COVID-19.

Sebelumnya COVID-19 juga ditemukan di perusahaan es krim di Kota Tianjin yang bahan baku berupa susu diimpor dari Selandia Baru dan Ukraine.

Wakil Direktur CDC China Feng Zijian mengatakan bahwa barang-barang impor yang hasil tesnya positif COVID-19 itu tidak mesti bisa menularkan penyakit.

Menurut dia, hal itu tergantung kandungan virus yang mengontaminasi produk tersebut, aktif atau tidak.

Kalau kandungan virusnya juga sangat rendah, lanjut dia, maka produk-produk tersebut tidak akan berisiko menularkan COVID-19. 

Editor: Ridwan Maulana

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here