EKONOMI Lootah Global Capital Jalin Kerja Sama dengan Heritage Amanah Internasional

Lootah Global Capital Jalin Kerja Sama dengan Heritage Amanah Internasional

Lootah Global Capital menandatangani Nota Kesepakatan dengan Heritage Amanah International | IST

HARNAS.ID – Pandemi COVID-19 telah membawa banyak ketidakpastian di seluruh dunia pada 2020. Namun, 2021 optimistis harus tetap terjaga, sekaligus mengevaluasi dan mengatur ulang rencana di masa depan.

Lootah Global Capital menandatangani Nota Kesepakatan dengan Heritage Amanah International, sebuah perusahaan penasihat investasi terkemuka yang memiliki lisensi dari Otoritas Jasa Keuangan RI.

Perusahaan ini terafiliasi dari grup Syailendra Asia untuk mengeksplorasi peluang dan layanan keuangan Syariah guna menjembatani minat berinvestasi yang berkembang di Indonesia dan UEA.

Lootah Global Capital, sebuah perusahaan jasa keuangan yang didirikan di Dubai dan berada di bawah pengawasan Otoritas Jasa Keuangan Dubai. Berkomitmen dalam menciptakan nilai melalui inovasi dalam Keuangan Syariah. 

Ini menawarkan klien produk inovatif dan saran penataan dengan fokus pada Pasar modal Syariah. 

“Skala penasihat keuangan dan keahlian analisis Lootah memungkinkannya untuk dikejar peluang di seluruh dunia dengan fokus khusus pada pasar GCC dan MENA,” kata Lim Say Cheong, CEO Lootah Global Capital, seseorang bankir Syariah terkemuka dengan pengalaman lebih dari satu dekade di UEA dalam siaran pers, Rabu (31/3/2021).

Lootah Global Capital adalah anak perusahaan milik Lootah Holding, konglomerat milik keluarga, lahir dari visi pelopor pendirinya, Saleh Saeed Lootah dengan operasi di seluruh industri utama. 

Nama keluarga Lootah sendiri mewakili lebih dari enam dekade kepeloporan kegiatan ekonomi dan sosial di UEA, termasuk pendirian Bank Syariah pertama di kawasan itu.

Heritage Amanah dan afiliasinya merupakan ujung tombak sebagai layanan konsultasi dan investasi keuangan independen global yang menawarkan arsitektur layanan keuangan terbuka.

Mulai dari para pendiri perusahaan start-up hingga klien high net-worth individual, perusahaan multi keluarga/multi-family offices, lembaga, perusahaan swasta maupun dan BUMN di Indonesia.

“Pengumuman yang baru-baru ini dirilis oleh UEA untuk menginvestasikan USD 10 miliar ke dalam Dana Kekayaan Negara Indonesia (INA) memperkuat upaya untuk membangun hubungan ekonomi yang lebih kuat antara Timur Tengah dan Asia Tenggara,” ujar Salina Nordin, Pendiri & CEO Heritage Amanah International.

Salina memuji upaya strategis terkoordinasi Pemerintah Indonesia dalam menyambut kedatangannya investor baru. Indonesia adalah negara Muslim terbesar di dunia yang akan memberikan kontribusi 12 persen dari 23 persen populasi Muslim global pada 2022.

“Kolaborasi kami memungkinkan kami untuk menghubungkan pikiran tanpa batas dengan menyediakan platform peluang investasi di daerah. Di antara pemahaman mendalam Heritage Amanah tentang Budaya bisnis Indonesia dikombinasikan dengan sejarah yang dijunjung Lootah Holding akan memungkinkan kita untuk mengenali dan memanfaatkan peluang Syariah global yang menjanjikan untuk penciptaan nilai strategis,” tutur Salina.

Mengomentari pentingnya MOU, Lim Say Cheong berkata, “jaringan gabungan kami akan memungkinkan kami memberikan solusi keuangan Syariah yang komprehensif untuk kedua klien kami masing-masing, sementara kapabilitas originasi lokal kami yang kuat memberikan akses unik ke penawaran pribadi dalam jaringan lingkaran tepercaya kami.”

Kolaborasi antara kedua entitas akan memulai penempatan strategis yang mengubah permainan perusahaan teknologi terkemuka dari Asia Tenggara untuk pengembangan bisnisnya di pasar Timur Tengah dengan mentransfer teknologi, pengetahuan, dan kemungkinan pencatatan ganda antara dua wilayah.

Sekretaris Jenderal Masyarakat Ekonomi Syariah Indonesia (MES) Iggi Haruman Achsien mengucapkan selamat dan menyambut baik upaya bersama Heritage Amanah dengan Lootah Global Capital untuk meningkatkan hubungan inklusi keuangan Syariah antara Asia Tenggara dan MENA. Dia menyampaikan rencana MES untuk meluncurkan Indeks Ekuitas MES-BUMN Syariah pada bulan Ramadan 2021.

Acara penandatangan ini disaksikan dan didukung oleh Kepala Bidang Politik, Ekonomi dan Media Kedutaan Besar Uni Emirat Arab di Indonesia Abdulla Alkaabi dan Konsul Jenderal Republik Indonesia di Dubai, UAE, Kartika Candra Negara. Keduanya memberikan ucapan selamat kepada kedua grup atas acara terlaksananya penandatanganan virtual tersebut.

Editor: Ridwan Maulana

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here