Ilustrasi vaksin COVID-19 | IST

HARNAS.ID – Pemerintah melalui Kementerian Kesehatan (Kemenkes) menargetkan program vaksinasi COVID-19 untuk 181,5 juta penduduk Indonesia rampung dalam waktu 15 bulan. Upaya ini dioptimalkan ┬ádengan memberdayakan seluruh fasilitas layanan kesehatan baik puskesmas, rumah sakit, hingga kantor kesehatan pelabuhan.

Juru Bicara Vaksin COVID-19 Kemenkes Siti Nadia Tarmizi mengatakan, vaksinasi akan dilakukan selama dua tahapan yaitu periode pertama Januari hingga April 2021 dan April 2021 hingga Maret 2022.

“Program vaksinasi COVID-19 selama 15 bulan ini berlangsung dalam dua periode. Periode pertama mulai Januari hingga April 2021 yang akan memprioritaskan 1,3 juta tenaga kesehatan dan 17,4 juta petugas publik di 34 provinsi,” kata Nadia dalam jumpa pers ┬ásecara daring, Minggu (3/1/2020).

Seperti dilansir Antara, periode kedua vaksinasi akan berlangsung selama 11 bulan. Mulai April 2021 hingga Maret 2022 yang akan menjangkau sisa jumlah masyarakat dari periode pertama.

Pernyataan Nadia ini sekaligus sebagai klarifikasi dari pemberitaan Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin yang menyebutkan vaksinasi COVID-19 di Indonesia akan berlangsung selama 3,5 tahun. Menurut Nadia, pernyataan Menkes Budi Gunadi terkait 3,5 tahun adalah proyeksi program vaksinasi untuk seluruh dunia.

Nadia menyebutkan, pihaknya optimistis vaksinasi COVID-19 untuk 181,5 juta penduduk Indonesia dilakukan dalam kurun 15 bulan merujuk pada sumber daya dan sarana prasarana yang dikerahkan.

Editor: Aria Triyudha




LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here