Pasukan komando yang dilatih AS menyerbu sejumlah besar basis Al-Shabaab di kawasan Galgaduud | ANTARA FILES


HARNAS.ID – Prajurit Uganda yang bergabung dengan pasukan misi perdamaian di Somalia mengakui menewaskan 189 orang pejuang al-Shabaab yang terkait al-Qaeda dalam sebuah serangan di salah satu kamp mereka.

Para prajurit itu adalah bagian dari misi perdamaian Uni Afrika di Somalia, yang bertujuan untuk mendukung pemerintah pusat negara itu dan menghentikan upaya al-Shabaab untuk menumbangkan pemerintahan.

Pasukan Pertahanan Rakyat Uganda (UPDF) menyebut dalam sebuah pernyataan bahwa prajurit mereka, Jumat (22/1/2021) mengepung tempat persembunyian al-Shabaab di desa Sigaale, Adimole, dan Kayitoy, yang jaraknya hanya sekitar 100 km arah barat daya Ibu Kota Mogadishu.

“(Penyergapan itu) memastikan bahwa pasukan melakukan tindakan terhadap 189 kombatan yang terkait al-Qaeda serta menghancurkan sejumlah perlengkapan militer dan barang-barang yang digunakan dalam penyerangan teroris,” kata UPDF dikutip Antara, Sabtu (23/1/2021).

Hingga berita ini disiarkan, belum ada komentar dari pihak al-Shabaab. Kelompok al-Shabaab, yang bertujuan menggulingkan pemerintahan Somalia dan menerapkan hukum Islam atas penafsiran mereka, menguasai sebagian besar wilayah Somalia hingga 2011–hingga akhirnya diusir keluar dari ibu kota oleh pasukan Uni Afrika.

Meskipun kehilangan wilayahnya, al-Shabaab masih melancarkan serangan bersenjata dan bom. Bahkan, seringkali mengklaim jumlah korban yang tidak sama dengan laporan dari pemerintah.

Editor: Ridwan Maulana

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here